Terkait Pelaksanaan PPDB 2023, Disdik Jabar Lakukan Evaluasi Menyeluruh

Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat, Wahyu Mijaya. (Foto. Istimewa).*

BANDUNG – Menindaklanjuti pembatalan (diskualifikasi) kepesertaan 4.791 calon siswa SMA/SMK dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Provinsi Jawa Barat (Jabar) Tahun 2023, Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Jabar, Wahyu Mijaya menegaskan, saat ini pihaknya tengah melakukan evaluasi menyeluruh.

“Kita sudah membentuk tim evaluasi. Kita punya tim di Radjiman (Kantor Disdik Jabar), kantor cabang dinas, dan di masing-masing sekolah. Dari tim masing-masing tersebut, kita akan mengevaluasi berbagai kekurangan. Nanti hasil evaluasinya akan kita lihat,” tutur Kadisdik, Selasa (18/7).

Kalau melihat data, tambah Kadisdik, ada beberapa daerah yang dianggap cukup tinggi (terkait pemalsuan).

“Kita tidak bisa menjudge terindikasi, tapi ada beberapa data yang kita lihat mengarah ke situ. Seperti, Kabupaten Bogor ada 1.635, Kabupaten Bekasi 589, dan Kab. Bandung 410. Tapi, tidak berarti itu indikasi yang negatif,” ujarnya.

Untuk antisipasi ke depan, Kadisdik menjelaskan, pertama pihaknya akan mengikuti proses evaluasi yang diadakan oleh kementerian dan akan melihat kondisi riilnya.

“Kedua, kita membentuk tim evaluasi untuk melihat kekurangan di pelaksanaan PPDB tahun 2023 dan memperbaiki sistem PPDB tahun 2024. Kemudian, apa yang harus dilakukan baik di internal ataupun dari mitra,” terangnya. 

Baca Juga :  Disdik Jabar Peduli Bencana, Beri Sembako Warga Terdampak Banjir Cicurug Sukabumi