Berita  

Proyek Pembangunan Jembatan Cihujung di Cisolok Diduga Langgar Regulasi, Pengawas Tidak Tahu?

SILAT JABAR – Pemerintah Pusat terus melaksanakan pembangunan dan memperbaiki sarana dan prasarana termasuk sarana Jalan dan jembatan.

Beberapa Proyek Nasional khusunya yang ada di wilayah jalan Nasional 3 di kabupaten Sukabumi telah mulai dilaksanakan termasuk pemeliharaan dan pengaspalan jalan, penahan tebing dan drainase, termasuk pembuatan jembatan baru.

Pantauan di lapangan, ada beberapa proyek yang disinyalir melanggar regulasi aturan yang ada, salah satunya proyek pembangunan jembatan Cihujung Kecamatan Cisolok, Minggu (30/07/2023).

Salah satu proyek yang dianggap bermasalah adalah proyek jembatan Cihujung Kecamatan Cisolok, proyek yang menganggarkan dana miliaran tersebut ternyata di lapangan menggunakan material yang diambil dari sungai di lokasi proyek, dengan dalih subkontraktor memperdayakan masyarakat sekitar serta menkon atau kontraktor pemenang lelang di subkon kan kepihak kedua dan ketiga, subkontraktor yang tidak menyebutkan namanya juga mengakui hal tersebut.

Selain itu, saat dikonfirmasi kepada pemerintah setempat oleh beberapa pihak media juga bahkan tidak ada sosialisasi sama sekali kepada pemerintah Desa setempat, itu sama saja tidak menghargai atau tidak menganggap bahwa kewenangan daerah ada di pemerintah setempat.

“Memang betul saya subkontraktor di sini dan saya memperdayakan masyarakat sini sebagai tukang atau helper, untuk tenaga kerja hampir 60% adalah masyarakat setempat, serta untuk material kami juga memperdayakan atau membeli dari pihak masyarakat sini juga,” ucap subkontraktor yang enggan disebutkan namanya.

Ia pun menyampaikan, itu kan dirinya dari luar untuk membantu pekerjaan di sini dan istilah nya ingin memperdayakan masyarakatnya itu di luar kemampuan saya, tapi memang pekerjaan untuk yang batu itu memang batu yang di tengah-tengah itu harus clear, itu kan ada kerjaan galian sumuran namanya untuk pondasi jembatan yang pinggir-pinggir nya itu kita tidak apa-apain. Nah terkait itu di manfaatkan oleh orang lokal untuk dipecah, di suplay lah untuk ke kita, jadi itu bukan dari orang kita.

Baca Juga :  Peringati Hari Pahlawan, Begini Harapan Ketua DPRD Kabupaten Sukabumi

“Ini wilahyahnya PPK 2.2 Balai Besar Jalan Nasional 3 tapi dikelola oleh PPK 2.3, kita kan nyuplay batu dari luar untuk pembuatan adbutment jembatan sementara ada masyarakat sekitar yang mau di minta di berdayakan. Saya bilang silahkan cari batu, saya arah kan di luar. Tapi karena di sini bayak yang tidak kerja, makanya di berdayakan orang sini ngambil batu yang memang itu tidak terpakai,” jelasnya.

Sangat disayangkan, anggaran besar tapi pelaksanaan di lapangan banyak melanggar aturan atau regulasi.

Diketahui, pembangunan Jembatan Cihujung di bawah pengawasan Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) III Wilayah Sukabumi.

Saat dikonfirmasi wartawan melalui perpesanan WhatsApp, Edi salah satu pegawai BBPJN III Sukabumi mengaku belum menerima tembusan dari kontraktor pelaksana terkait penggunaan batu sungai tak berizin.

“Kalau masalah penggunaan batu sungai, saya belum mendapat informasi. Nanti saya tanya dulu ke sub kontraktor pelaksana pembangunan jembatan ya,” singkat Edi.

Sementara pelaksana kegiatan, Ahmad Fhatoni, ketika dihubungi melalui sambungan telepon menegaskan, bahwa pekerjaan itu disubkan kepada pihak lain untuk bahan material batunya.

“Kitakan sudah mensubkan kepada seseorang, saya kan gak tau dari mana material itu, saya taunya jadi. Kalau begitu adanya, saya akan stop,” pungkasnya. (*)